Tahapan Yang Dilalui Setelah Melepaskan Hubungan Masa Lalu

Melepaskan Hubungan Masa Lalu

Putus dengan seseorang yang sangat Anda cintai selalu sulit.

Berapa banyak malam tanpa tidur yang telah Anda lalui sejak hari Anda mengucapkan selamat tinggal? Berapa hari menyakitkan yang telah Anda lalui sejak hari Anda berantakan? Sudah berapa lama Anda terjebak di masa lalu dan tidak dapat melanjutkan hidup?

Anda ingin melupakan. Dan Anda ingin memaafkan. Tapi Anda tidak bisa begitu saja.

Anda pikir Anda telah melupakan kenangan terbaik di masa lalu. Tetapi setiap kali Anda berjalan melewati tempat Anda berdua pertama kali bertemu, masa lalu yang indah muncul di benak Anda lagi dan Anda tidak bisa menahan air mata.

Anda pikir Anda telah memaafkannya atas semua yang dia lakukan untuk Anda. Tetapi setiap kali Anda melihat wajahnya muncul di umpan berita Facebook Anda, Anda menemukan hati Anda dipenuhi dengan perasaan sedih dan marah yang rumit.

Melepaskan itu tidak pernah mudah. Tapi inilah yang bisa kita lakukan dengan kesedihan dan kehilangan.

Elisabeth Kübler-Ross, seorang psikiater Swiss, memperkenalkan lima tahap kesedihan dalam bukunya On Death and Dying (1969). [1]Model ini awalnya terinspirasi oleh karyanya dengan pasien yang sakit parah. Tetapi sekarang ini juga digunakan secara luas untuk menjelaskan perilaku orang yang mengalami kesedihan dan kehilangan. Bagaimanapun, menghadapi kematian dan menghadapi kematian suatu hubungan memiliki banyak kesamaan.

1. Penolakan: Ini TIDAK BISA terjadi

Reaksi pertama terhadap hilangnya suatu hubungan adalah menyangkal realitas situasi. Ini adalah mekanisme pertahanan untuk menghentikan Anda menghadapi perasaan menyakitkan. [2] Anda mencoba untuk berpura-pura semuanya baik-baik saja tetapi jauh di lubuk hati Anda, Anda tahu itu tidak nyata.

Seberapa Terpenuhi Apakah Anda Dalam Hidup Anda?

Jika Anda ingin berhenti berjuang dan menjalani hidup sepenuhnya, Lifehack memiliki solusi untuk Anda.

Ikuti Penilaian Kehidupan Penuh

Ketika Anda merasa bahwa Anda menyangkal kehilangan orang yang Anda cintai, Anda harus fokus untuk menerima kebenaran yang brutal:

Ingatkan diri Anda bahwa banyak hal telah berubah setiap hari

Berhenti mengirim pesan atau menelepon seperti biasanya

Biarkan diri Anda menangis setiap kali Anda merasakan sakitnya

Tetaplah bersama seseorang yang dapat membantu Anda mengenali kebenaran

Buatlah buku harian untuk menuliskan perasaan Anda setiap hari

2. Kemarahan: Bagaimana dia bisa melakukan ini padaku?

Seiring berjalannya waktu, kenyataan menjadi kurang kabur dan Anda secara bertahap akan merasakan sakitnya patah hati. Rasa sakit terkadang diarahkan kembali dan diekspresikan sebagai kemarahan. Anda membutuhkan seseorang untuk disalahkan karena menyebabkan Anda kesakitan: mantan Anda, orang-orang di sekitar Anda, alam semesta, atau bahkan diri Anda sendiri. Secara rasional, Anda tahu mereka mungkin bukan orang yang harus disalahkan tetapi Anda tidak bisa mengendalikan emosi Anda.

Yang Anda butuhkan di sini adalah memaafkan:

Ketahuilah bahwa Anda berdua berbagi tanggung jawab atas putusnya hubungan tersebut

Maafkan diri Anda atas kekurangan karena tidak ada orang yang sempurna

Sadarilah bahwa Anda bukanlah satu-satunya yang menderita kesakitan

Akui bahwa Anda tidak berfungsi dengan baik saat ini

Alihkan perhatian Anda melalui olahraga

3. Tawar-menawar: Tidak bisakah kita mencobanya sekali lagi?

Ketika Anda menyadari bahwa kenyataan mendorong Anda ke tepi jurang, Anda panik dan berusaha untuk bertahan hidup. Anda akan melakukan segalanya dan apa saja untuk membalikkan situasi. Anda mencari cara yang mungkin untuk memenangkannya kembali, mungkin melalui negosiasi atau ancaman. Anda hanya tidak ingin merasakan sakitnya.

Tetapi untuk sebagian besar waktu, hal-hal tidak terjadi seperti yang Anda inginkan. Sebaiknya Anda melepaskannya:

Hindari kontak langsung untuk sementara waktu

Jauhi media sosial di mana Anda mungkin menemukan sesuatu tentangnya

Yakinkan diri Anda bahwa Anda berdua tidak akan kembali bersama

Jangan pernah mencoba memenangkannya kembali dan lagi

Sadarilah bahwa Anda cukup mandiri untuk melajang

4. Depresi: Semuanya BERAKHIR

Ketika Anda akhirnya menyadari bahwa Anda tidak dapat melakukan apa pun untuk mengubah apa pun yang Anda alami, Anda benar-benar depresi: merasa lelah sepanjang waktu, tidak ingin melakukan apa pun, menghindari teman dan keluarga, kehilangan nafsu makan atau makan berlebihan, menderita insomnia atau terlalu banyak tidur. Keputusasaan membuat Anda merasa sulit untuk melangkah maju.

Tidak ada yang mengatakan itu mudah tetapi Anda harus mendapatkan kembali kesehatan mental dan fisik Anda sebelum terlambat:

Kelilingi diri Anda dengan orang-orang yang positif

Beristirahatlah dari pekerjaan

Bicaralah dengan seseorang yang mau mendengarkan

Pergi ke pedesaan dan hirup udara segar

Dengarkan lagu-lagu sedih (

5. Penerimaan: Oke, saya sedang mencoba

Sekarang, Anda hampir sampai. Ketika Anda mulai menerima apa pun yang terjadi pada Anda, secara bertahap Anda akan bisa berdamai dengan kehilangan. Itu tidak menjamin kebahagiaan karena Anda masih dalam salah satu tahap kesedihan, tetapi Anda akan menjadi kurang emosional dan mulai menemukan cahaya di sepanjang jalan. Dan cahaya itu akhirnya akan memandu Anda pulang.

Hal-hal yang membangkitkan ingatan mungkin masih memicu emosi Anda, tetapi Anda dapat mencegah penyerapan diri lagi:

Letakkan foto lama di tempat yang tidak mudah dijangkau

Jauhkan diri Anda dari tempat-tempat yang memicu emosi Anda

Fokus pada manfaat melepaskan

Hanya terhubung kembali dengannya saat Anda siap berteman

Percayalah bahwa semuanya akan baik-baik saja dan ini hanya masalah waktu

Melepaskan Membuat Kita Lebih Kuat

Kami selalu menginginkan hubungan yang langgeng. Kami ingin seseorang tetap bersama kami apa pun yang terjadi dalam hidup. Kami ingin bertahan. Tapi terkadang yang membuat kita kuat adalah melepaskannya.

Ketika Anda melihat ke belakang di masa depan, Anda akan terkejut melihat betapa Anda telah bertumbuh.


berbagai seumber

SouletZ
SouletZ Hidup Jangan Terlalu Serius Nanti Lupa Bahagia Jalani Nikmati dan Syukuri Percaya Saja Suatu Saat Kebahagiaan datang menghampiri | No Day Without Smile

Posting Komentar untuk "Tahapan Yang Dilalui Setelah Melepaskan Hubungan Masa Lalu"