b9XScSiP5uprs4OZDaq3ViZP3v7bKOTFGF0XWHYM

Yang Terjadi Di Otak Anda Saat Memproses Teori Konspirasi

 

Yang Terjadi Di Otak Anda Saat Memproses Teori Konspirasi

Dari mitos bahwa Bill Gates "menanam mikrochip dalam vaksin" (yang benar-benar salah ), hingga jaringan QAnon yang kusut dan keliru , tampaknya di mana pun Anda berpaling hari ini, teori konspirasi bermunculan seperti jamur. Tetapi mengapa beberapa orang menolak teori konspirasi tanpa berpikir dua kali, sementara yang lain merangkulnya dengan sepenuh hati? Bagaimana otak bereaksi terhadap teori konspirasi dapat menjelaskan apa yang menyebabkan orang mempercayainya.

Joshua Hart Ph.D. , seorang profesor psikologi di Union College, memberi tahu Bustle bahwa teori konspirasi seringkali sangat menarik secara psikologis. "Dalam dunia yang berbahaya, kacau, dan tidak adil, orang mencari penjelasan. Keyakinan konspirasi setidaknya mengalahkan kesimpulan alternatif bahwa hidup tidak adil dan kejam dan tidak ada yang bisa dilakukan untuk mengatasinya," katanya.

  • Bagaimana Otak Anda Bereaksi Terhadap Konspirasi

Otak masuk akal rangsangan dengan mencari pola itu bisa memprediksi, neuroscientist Shannon Odell Ph.D . memberitahu kesibukan. "Otak mengambil informasi sensorik, dan kemudian membandingkannya dengan informasi yang telah diterima sebelumnya untuk membuat prediksi masa depan, atau untuk membantu kita mengambil keputusan," katanya. Odell mengatakan neurotransmitter, termasuk dopamin, juga terlibat dalam pemrosesan pola.

Ketika seseorang menemukan ide tentang dunia yang sangat menarik, area pengenalan pola mereka beroperasi dengan kecepatan penuh - dan melihat pola yang belum tentu ada. Sebuah studi yang diterbitkan dalam European Journal of Social Psychology pada tahun 2018 menemukan bahwa orang-orang yang menemukan urutan acak, seperti membalik koin , juga cenderung mempercayai teori konspirasi. "Secara klinis ini dikenal sebagai persepsi pola ilusi," psikolog saraf Sanam Hafeez Ph.D. memberitahu kesibukan. Dopamin adalah bagian dari pemrosesan pola ini, dan Hafeez mengatakan bahwa orang dengan tingkat dopamin yang lebih tinggi di otak mereka terbukti lebih mungkin untuk mempercayai teori-teori yang ada.

  • Mengapa Sangat Sulit Untuk Berdebat Dengan Seorang Ahli Teori Konspirasi

Ketika ide konspirasi orang percaya ditantang, area otak pengenalan pola mereka bukan satu-satunya bagian yang berperan. Orang yang berlangganan konspirasi cenderung berpikir secara intuitif atau emosional daripada analitis, menurut sebuah studi tahun 2014 di Cognition. Inilah mengapa pertengkaranmu dengan paman itu sering kali bersifat pribadi. Argumen juga dapat menyebabkan apa yang oleh Emily Thorson , seorang ilmuwan politik di Syracuse University, disebut sebagai "keyakinan bergema", di mana orang secara obsesif dan emosional berpegang pada informasi yang mereka ketahui salah.

Sebuah studi tentang teori konspirasi medis yang diterbitkan pada tahun 2020 di Medicine, Health Care, & Philosophy pada tahun 2020 mencatat bahwa sebagian besar ahli teori konspirasi menggunakan " kecenderungan kognitif yang tertanam secara neurologis dan mungkin memiliki asal usul evolusi yang dalam". Sebuah studi tahun 2016 yang diterbitkan di Nature menemukan bahwa, dalam perkelahian, orang yang paling tahan terhadap perubahan keyakinan mereka menunjukkan banyak aktivasi di amigdala dan korteks insular mereka . Area ini mengatur ketakutan, pengambilan keputusan, respons dan ancaman emosional, dan sangat kuno. Mereka berasal dari saat manusia menjadi pemburu-pengumpul, di dunia yang benar - benar keluar untuk menangkap kita.

  • Mengapa Orang Percaya Teori Konspirasi?

Beberapa orang lebih cenderung mempercayai ide-ide di luar sana daripada yang lain. "Secara demografis dan politik, beberapa tetapi tidak semua penelitian menunjukkan bahwa penganut konspirasi cenderung perempuan, konservatif, dan kurang berpendidikan," kata Hart. Penelitian Hart sendiri pada tahun 2018 , yang diterbitkan dalam Journal of Individual Differences, menemukan bahwa orang yang lebih tidak percaya pada orang lain, dan cenderung memiliki pikiran dan perilaku yang lebih "eksentrik", lebih cenderung percaya pada konspirasi. "Mereka juga cenderung percaya bahwa dunia adalah tempat yang berbahaya dan memiliki kebutuhan yang lebih kuat untuk menjadi unik ," kata Hart. Hafeez menambahkan bahwa keyakinan tersebut cenderung populer di kalangan orang yang merasa tidak berdaya atau terisolasi.

Teori konspirasi mungkin mengacu pada beberapa area otak yang sangat kuno - tetapi beberapa orang mungkin lebih percaya bahwa alien membangun Piramida sejak awal.

Ahli:

  1. Saman Hafeez Ph.D.
  2. Joshua Hart Ph.D.
  3. Shannon Odell Ph.D


Studi dikutip:

Andrade, G. (2020) Teori konspirasi medis: ilmu kognitif dan implikasinya terhadap etika. Med Health Care dan Philos 23, 505–518. https://doi.org/10.1007/s11019-020-09951-6

Hart, J., & Graether, M. (2018). Sesuatu terjadi di sini: Prediktor psikologis dari kepercayaan pada teori konspirasi. Jurnal Perbedaan Individu, 39 (4), 229–237. https://doi.org/10.1027/1614-0001/a000268

Kaplan, J., Gimbel, S. & Harris, S. (2016) Neural berkorelasi dalam mempertahankan keyakinan politik seseorang dalam menghadapi counterevidence. Sci Rep 6, 39589. https://doi.org/10.1038/srep39589

Miller, BL (2020) Science Denial and COVID Conspiracy Theories: Potensi Mekanisme Neurologis dan Kemungkinan Respons. JAMA. 324 (22): 2255–2256. doi: 10.1001 / jama.2020.21332

Schmack, K., Rössler, H., Sekutowicz, M., Brandl, EJ, Müller, DJ, Petrovic, P., & Sterzer, P. (2015). Menghubungkan keyakinan yang tidak berdasar dengan ketersediaan dopamin genetik. Frontiers in human neuroscience , 9 , 521. https://doi.org/10.3389/fnhum.2015.00521

Swami, V., Voracek, M., Stieger, S., Tran, AS, & Furnham, A. (2014). Pemikiran analitik mengurangi kepercayaan pada teori konspirasi. Kognisi , 133 (3), 572–585. https://doi.org/10.1016/j.cognition.2014.08.006

van Prooijen, JW, & Douglas, KM (2018). Kepercayaan pada teori konspirasi: Prinsip dasar dari domain penelitian yang muncul. Jurnal Eropa tentang psikologi sosial , 48 (7), 897-908. https://doi.org/10.1002/ejsp.2530

van Prooijen, JW, Douglas, KM, & De Inocencio, C. (2018). Menghubungkan titik-titik: Persepsi pola ilusi memprediksi kepercayaan pada konspirasi dan supernatural. Jurnal Eropa untuk psikologi sosial , 48 (3), 320–335. https://doi.org/10.1002/ejsp.2331

Yassa, MA, & Stark, CE (2011). Pemisahan pola di hipokampus. Trends in neurosciences , 34 (10), 515–525. https://doi.org/10.1016/j.tins.2011.06.006


bustlecom 

Related Posts
Anton Widodo
Pengangguran Tanpa Kerja Yang Terus Ingin Belajar

Related Posts

Posting Komentar