b9XScSiP5uprs4OZDaq3ViZP3v7bKOTFGF0XWHYM

Diskusikan Hal ini Sebelum Menikah

Diskusikan Hal ini Sebelum Menikah

Kurangnya kompatibilitas dan komunikasi adalah 2 alasan paling umum orang bercerai. Orang yang ingin memasuki pernikahan seumur hidup harus meletakkan harapan dan sejarah mereka di atas meja sebelum mengatakan "Saya bersedia." Dengan begitu, mereka setidaknya bisa bersiap menghadapi kendala apa pun sebagai pasangan.

1. "Bagaimana kita akan menggabungkan keuangan?"

Penting untuk merencanakan cara menangani uang yang akan Anda berdua hasilkan di masa mendatang. Setiap orang mungkin perlu memiliki simpanan terpisah selain satu akun bersama yang disumbangkan oleh kedua pasangan setiap bulan. Berapa jumlah yang dibutuhkan setiap bulan, tergantung berapa besar gaji mereka, dapat didiskusikan dan disepakati. Selain itu, memutuskan kapan uang dari keuangan bersama Anda dapat digunakan juga merupakan pertanyaan yang valid.

2. "Berapa tepatnya utang Anda?"

Mengonfirmasi utang nyata satu sama lain dapat membantu Anda berdua membuat rencana ke depan tentang cara menanganinya. Tak seorang pun akan senang disergap dengan hutang pasangan baru mereka setelah menikah. Siapa pun akan merasa dikhianati jika mereka baru mengetahui jumlah sebenarnya yang harus dibayar oleh pasangan mereka setelah pernikahan. Plus, ini benar-benar dapat memengaruhi kepercayaan yang mereka miliki pada pasangan mereka.

3. “Bagaimana kita menabung untuk masa pensiun kita?”

Suatu hari, setiap orang harus pensiun dari pekerjaan. Dan menikah berarti perlu memasukkan satu sama lain dalam rencana pensiun Anda . Anda perlu merencanakan untuk setidaknya memiliki cukup untuk 2 orang dan memasukkan kemungkinan biaya medis jika salah satu dari Anda jatuh sakit.

4. “Apakah Anda berencana untuk memiliki anak?”

Tidak semua orang yang ingin menikah ingin punya anak . Dan bahkan jika kedua pasangan menginginkan anak, ada hal-hal lain yang perlu didiskusikan, seperti gaya pengasuhan, apa yang akan Anda lakukan jika anak-anak itu cacat, atau bagaimana Anda akan bereaksi jika mereka tumbuh dengan cara yang berbeda dari yang Anda harapkan.

5. “Apa yang akan kamu lakukan jika kami tidak dapat memiliki anak?”

Bagi sebagian orang, memiliki anak adalah suatu keharusan. Jadi jika karena suatu alasan pasangan tidak dapat melahirkan anak , mereka perlu memikirkan apa yang harus dilakukan selanjutnya. Mereka mungkin memilih untuk mengadopsi anak, mendapatkan ibu pengganti, menjalani IVF, atau bercerai dan menikah dengan orang lain.

6. "Bagaimana kita membagi tugas kita?"

Pekerjaan rumah mungkin tampak seperti hal yang sepele untuk dibicarakan, tetapi itu bisa menjadi pemicu untuk perkelahian besar-besaran. Ini karena seseorang mungkin merasa kewalahan melakukan semua tugas sendirian. Untuk memastikan bahwa ada kedamaian di rumah, akan lebih baik untuk membicarakan tugas yang masing-masing orang tanggung.

7. "Apa yang Anda anggap curang?"

Kita mungkin berpikir bahwa ada pemahaman universal tentang apa yang melibatkan kecurangan, tetapi istilah tersebut dapat memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda. Misalnya, satu orang mungkin berpikir bahwa berciuman itu curang, sementara yang lain mungkin berpikir bahwa hanya bertemu dengan mantan tidak bisa diterima. Ada juga orang yang beranggapan bahwa jatuh cinta pada orang lain itu curang. Oleh karena itu, pasangan hendaknya berbicara tentang betapa nyamannya mereka dengan kedekatan satu sama lain dengan orang lain untuk menghindari kesalahpahaman.

8. "Apa impian dan rencana masa depan Anda?"

“Di mana Anda melihat diri Anda 5 sampai 30 tahun ke depan?” Ini mungkin terdengar seperti pertanyaan wawancara, tetapi aspirasi seseorang mungkin tidak sesuai dengan gagasan pasangannya tentang apa artinya menikah dengan bahagia. Misalnya, yang satu mungkin bersedia berjuang sebagai seniman sebelum menjadi terkenal, dan yang lain mungkin hanya menginginkan kehidupan yang stabil dengan penghasilan tetap. Mengajukan pertanyaan ini dapat membantu orang untuk membayangkan seperti apa kehidupan bersama mereka nantinya.

9. "Apa pemecah kesepakatan Anda?"

Setiap orang memiliki hewan peliharaannya sendiri , dan bijaksana untuk memberi tahu satu sama lain apa mereka sehingga hidup bersama akan dapat ditanggung. Misalnya, seseorang mungkin memiliki kebutuhan untuk menjaga segala sesuatunya agar tetap teratur, sementara pasangannya mungkin merasa lebih nyaman dalam lingkungan yang lebih kacau. Jika hal-hal ini didiskusikan lebih awal, kompromi bisa dicapai.

10. "Bagaimana Anda berencana untuk merawat / menafkahi orang tua Anda?"

Orang tua akan menjadi tua dan bahkan mungkin sakit , yang berarti mereka mungkin perlu dirawat. Keputusan seperti apakah Anda ingin tinggal bersama mereka atau tidak, siapa yang akan merawat mereka, atau berapa banyak yang ingin Anda alokasikan untuk mereka semua baik untuk dimasukkan ke dalam daftar hal-hal yang pasangan harus pertimbangkan sebelum menikah.

11. “Apa riwayat kesehatan dan kesehatan mental Anda?”

Menjadi kompatibel secara biologis sangat penting, terutama jika Anda berdua berharap memiliki anak. Paling tidak, mereka bisa jujur ​​tentang riwayat kesehatan fisik dan mental satu sama lain , termasuk keluarga masing-masing. Dengan begitu, mereka bisa mempersiapkan mental untuk apa yang mungkin terjadi di masa depan.

12. “Di mana Anda ingin tinggal?”

Meskipun ini mungkin tampak jelas, orang mungkin lalai membicarakan hal ini sebelum mereka menikah. Apakah mereka harus menetap di pedesaan atau di kota dapat membuat perbedaan besar dalam kehidupan yang akan mereka bagi. Mungkin juga menimbulkan ketidakpuasan jika salah satu pasangan ingin tinggal di apartemen dan yang lain bermimpi tinggal di rumah dengan teras di depan. Perdebatan bisa pecah jika salah satu berharap  tinggal di dekat teman atau keluarga mereka sementara yang lain berpikir rumah hanya tempat tinggal sementara.

13. "Berapa banyak waktu yang ingin Anda habiskan bersama?"

Meskipun pernikahan biasanya berarti hidup bersama, bukan berarti pasangan harus menghabiskan seluruh waktunya bersama, 24/7. Mereka tetaplah individu dengan kebutuhannya sendiri . Terkadang, mereka harus saling memberi ruang dan memiliki waktu untuk saya. Beberapa orang mungkin menginginkan lebih banyak ruang daripada yang lain, jadi ada baiknya mengetahui apa yang diharapkan dari satu sama lain sebelum menikah.

14. "Apa yang Anda inginkan terjadi setelah Anda mati?"

Ini mungkin salah satu hal tersulit untuk diungkapkan, terutama ketika orang-orang akan merayakan berbagi kehidupan bersama, tetapi penting untuk berada di halaman yang sama. Orang cenderung memiliki preferensi apakah mereka dikuburkan atau dikremasi setelah mereka meninggal. Dan setiap orang memiliki pendapat berbeda tentang apa yang mereka ingin orang lain lakukan jika mereka sedang dalam penyangga kehidupan.

15. "Apa harapan Anda untuk kehidupan sosial kita?"

Setelah menikah, orang diharapkan muncul di acara tertentu bersama. Tetapi kadang-kadang, bahkan orang yang sudah menikah ingin bergaul dengan teman-temannya tanpa didampingi oleh pasangannya. Jadi mungkin ada baiknya mendiskusikan acara sosial apa yang ingin mereka hadiri bersama dan siapa yang harus mereka kenal setelah mereka menikah.

brightshide

Related Posts
SouletZ
Hidup Jangan Terlalu Serius Nanti Lupa Bahagia Jalani Nikmati dan Syukuri Percaya Saja Suatu Saat Kebahagiaan datang menghampiri | No Day Without Smile

Related Posts

Posting Komentar